Mencari Malam Kadar

Supermoon 12 Juli 2014

Saya mengerti sekarang. Tapi mudah-mudahan saya salah atau keliru. Supaya tidak sombong dan  terus belajar.

Jadi, kata perintah taharrau (تَحَرَّوْا) dalam hadis, yang berarti carilah oleh kalian itu telah disalahpahami, atau setidaknya telah diterjemahahkan secara naif bin lugu. Yaitu secara harfiah. Lah, memang tidak boleh memahami hadis (dan Al-Qurãn) secara harfiah? Boleh dooong. Tapi tidak untuk keseluruhan. Sebagian boleh harfiah. Sebagian lain harus sesuai konteksnya. Dan yang dimaksud konteks di sini, terutama, adalah ‘bentuk kesadaran’ atau ‘pola fikir’ yang hendak diajarkan Allah kepada hambaNya (mu’min). Bila anda mau gunakan istilah hermeunitika juga boleh. Tapi dengan catatan harus hermeunetika versi Allah, bukan versi para penafsir Bible.

Jadi, dengan bentuk kesadaran (pola fikir) yang khas, para mu’min diminta menyadari bahwa yang harus dicari pada likuran (21, 23, 35, 27) bulan Ramadhan itu bukan lailatul-qadr(i) dalam arti sesuatu yang misterius, tapi sesuatu yang nyata, yaitu nilai dari lailatul-qadr itu sendiri sebagai momentum penurunan Al-Qurãn. Di sini yang harus dicatat adalah nilai dan fungsi Al-Qurãnnya sendiri, bukan momentum malam kadarnya, karena malam itu tak akan punya arti bila tak ada peristiwa penurunan Al-Qurãn. Lagipula, bila yang dicari momentumnya, maka ingatlah bahwa sebuah momentum tidak terjadi berulang.

Coba anda fikir, malam bulan purnama itu menjadi indah karena apa? Tentu karena ‘mekarnya’ bulan. Bila tidak ada bulan purnama, maka malam-malam akan datang dan pergi tanpa kesan.

Nah, untuk malam kadar, yang memberi nilai itu Al-Qurãn. Bila Al-Qurãn tidak turun pada malam itu, maka malam itu tak berarti.

Lalu, sekarang kita disuruh “mencari” malam kadar. Mencari ke mana dan bagaimana? Dalam hari-hadis dikatakan mencarinya dengan îmãnan wahtisãban. Kira-kira dengan sikap iman dan perhitungan. Dan imannya bukan “percaya” saja, tapi melibatkan jiwa, konsep, dan tindakan, dan perhitungan matematis, atau perhitungan yang mengedepankan rumusan sebab-akibat.

Jadi, pa yang hrus dicari pada malam-malam likuran itu?

Inghatlah bahwa bulan Ramadhan adalah bulan Al-Qurãn (Al-Baqarah ayat 185). Dan sebuah hadis menyebutkan bahwa Rasulullah ditemui Jibril pada bulan Ramadhan, untuk menemani beliau mengulangi hafalan Al-Qurãn.

Mengulang hafalan Al-Qurãn itu dilakukan, antar lain, dengan cara shalat tahajud (qiyãmur-Ramadhan), yang sekarang kita kenal sbagai shalat tarawih.

Selama sebulan penuh Rasulullah ditemani Jibril ‘tadarusan’. Menjelang akhir Ramadhan breliau melakukan i’tikaf, yang secara harfiah berti ‘diam’. Apakah diamnya berarti bengong? Bukan. Diamnya dalam arti merenung. Lalu, apa alat untuk merenungnya? Apa lagi kalau bukan Al-Qurãn?

Nah! Jadi, “carilah” itu maksudnya renungkan makna hidup ini dengan Al-Qurãn, yang sudah dibaca dalam shalat tahajud dan sudah ditadarusi selama 20 hari. Apa yang bisa disimpulkan?

Bila kesimpulannya adalah bahwa diri ini masih serba salah (banyak berbuat salah), maka perenungan itu akan memperbaiki kesalahan-kesalahan masa lalu, karena kita tak akan mengulangi lagi.

Bila kita berhasil menemukan kesalahan-kesalahan masa lalu setelah mencarinya dengan bantuan Al-Qurãn, yang kita baca melalui tadarus dan shalat tahajud, maka berarti kita telah menemukan nilai malam kadar.

Jadi, bertemu nilainya, yang berarti nilai Al-Qurãn itu sendiri bagi kehidupan kita. Bukan bertemu lailatul-qadr yang misterius dan mistis.

Begitulah.

Mudah-mudahan saya salah atau keliru, dan anda mengoreksinya. Lalu saya belajar lagi.

Tapi kalau pun benar, saya akan terus belajar!

 

A.Husein, Bekasi, 4 Juni 2016.

 

Comments
6 Responses to “Mencari Malam Kadar”
  1. Herson says:

    p husein, bbrrti salat tarawih tu gk ada dong..??
    sy cuplik ini : Mengulang hafalan Al-Qurãn itu dilakukan, antar lain, dengan cara shalat tahajud (qiyãmur-Ramadhan), yang sekarang kita kenal sbagai shalat tarawih…

  2. nurjaman says:

    Ulasan menarik…apakah majalah kalisa masih ada?

  3. reza says:

    menyesal sy ga dtg kemarin pengajian yg di deket gancity .😦
    tapi insyaAllah lain waktu bisa, kalo bole ada catatan apa ya pd pengajian itu? thanx bang

  4. Ahmad Haes says:

    ada wakil dr Islib yg datang (Andi), hehe.
    Saya sendiri membahas betapa merosotnya umat Islam krn meninggalkan sunnah rasul yg berupa qiyamu-Ramadhan, dan beralih pada tarawih.

  5. nurjaman says:

    saya bergabung gimana ya, dulu saya pernah ngaji AMSR, tapi terus gak lanjut lagi. Mohon penjelasanya. terimakasih

  6. Ahmad Haes says:

    Bisa datang ke Bekasi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: