Menghafal Al-Qurãn Secara Sambilan (Why Not?)

Al-Qurãn is not a book to read but a book to remember.

Demikian kata seorang ustadz muda, yang saya simak ceramahnya di internet.

Kalau anda lihat seorang pendeta atau pastor berceramah, bisa dipastikan mereka berbicara sambil memegang kitab, yang sesekali mereka buka untuk membacakan satu-dua ayat. Tapi hal itu jarang kita temui dilakukan oleh para mubaligh kita. Mengapa? Karena dalam agama kita ada tradisi untuk menghafal Al-Qurãn dan hadis, bahkan pepatah serta syair berbahasa Arab. Itulah yang dimaksud oleh ustadz muda di atas. Al-Qurãn bukan sebuah buku yang (hanya) untuk dibaca dan atau dibacakan teksnya, tapi terutama, dengan membacanya, kita harus menindak-lanjuti dengan  mengingat (menghafal) apa yang dibaca.

Al-Qurãn berisi hukum Allah. Dengan menghafalnya, hukum itu sudah berpindah dari buku ke dalam kepala. Ia tidak lagi ada di luar kepala.

Asumsi sebagai hambatan utama

Seorang muslim punya kewajiban untuk melaksanakan shalat minimal 5 kali sehari, dan bacaan dalam shalat adalah Al-Qurãn, terutama surat Al-Fatihah, yang disambung dengan surat-surat lain. Jadi, menghafal Al-Qurãn – seluruhnya atau sebagian – adalah konsekuensi logis karena menjadi muslim.

Sayangnya, banyak muslim yang mengalami kesulitan atau hambatan dalam menghafal Al-Qurãn, dan hambatan utama untuk itu sebenarnya berasal dari asumsi (anggapan) mereka sendiri, yang memandang pekerjaan menghafal sebagai sesuatu yang sulit. Asumsi itu pun sering kali diperkuat oleh doktrin dari orang-orang yang mengambil “jurusan ilmu pasti”, yang beranggapan bahwa menghafal adalah pekerjaan tidak kreatif dan buang-buang waktu, bahkan bisa mengganggu aktifitas yang lain.

Asumsi dan doktrin itu kedua-duanya salah besar.

Nabi kita adalah penghafal Al-Qurãn yang pertama. Bila ada yang berani mengatakan beliau tidak kreatif, tolong ingatkan bahwa beliau adalah pemimpin revolusi bangsa Arab yang belum ada tandingannya. Bila menghafal Al-Qurãn dianggap bisa mengganggu aktifitas lain, ingatlah bahwa beliau adalah seorang guru, pemimpin umat, pemimpin militer, dan banyak lagi tugas yang harus ditangani beliau. Semua tugas bisa beliau tunaikan dengan baik, dan Al-Qurãn pun bisa dihafal beliau secara utuh. Kok bisa?

Ada dua jawaban untuk pertanyaan itu.

Pertama, Nabi Muhammad bebas dari asumsi buruk dan atau peismisme apa pun tentang Al-Qurãn. Bahkan sebaliknya, beliau tentu paham betul segala manfaat Al-Qurãn, bagi kehidupan sekarang maupun nanti, bagi diri pribadi dan semua orang yang mau beriman dengannya.

Kedua, beliau tahu betul teknik yang benar untuk menghafal Al-Qurãn!

Bagaimana?

Intinya adalah sebagai berikut:

  1. Dengar.
  2. Baca, baca, dan baca.
  3. Pahami.
  4. Bawa ke dalam shalat.
  5. Bacakan (ajarkan) kepada orang lain.

Rumus sederhana tapi mujarab

Rumus yang diterapkan Rasulullah itu digamblangkan oleh para penghafal Al-Qurãn menjadi , antara lain, demikian:

  1. Bikin target hafalan 5 ayat
  2. Baca ayat pertama 20 kali
  3. Baca ayat kedua 20 kali
  4. Baca ayat ketiga 20 kali
  5. Baca ayat keempat 20 kali
  6. Baca ayat kelima 20 kali
  7. Baca ayat  1-2-3-4-5, 20 kali

Penetapan target hafalan 5 ayat diambil dari beberapa hadis yang menceritakan bahwa para sahabat setiap mengajar Al-Qurãn, mereka mengajarkan  tak pernah lebih dari 5 ayat. Dengan catatan mereka tidak hanya mengajarkan ilmu tapi juga praktiknya.

Berdasar dalil itulah, kemudian ada yang menghafal Al-Qurãn sehari 5 ayat, seminggu 5 ayat, dan sedikitnya sebulan 5 ayat. Rugilah para muslim yang membiarkan bulan-bulan berlalu tanpa menambah hafalan ayat!

 

Tanamkan sugesti yang baik

Tanamkan ke dalam diri sendiri self sugestion (asumsi diri) yang baik. Jangan menganggap otak anda bebal, sulit menghafal, sulit mengingat, gampang lupa (pelupa), dan sebagainya. Jangan kaitkan otak anda dengan usia yang sudah tua, banyak beban, banyak yang harus dipikirkan, dan sebagainya. Itu semua adalah hambatan yang anda ciptakan sendiri. Selagi anda bertahan dengan sugesti diri seperti itu, tak ada rumus atau orang yang bisa menolong.

Saya adalah orang yang selalu sedih setiap bulan Ramadhan tiba, karena sedikitnya hafalan Al-Qurãn saya. Tapi sejak kecil saya selalu disebut orang sebagai pemilik otak yang cerdas. Samapi tua, saya pun selalu merasa bahwa saya memang bukan orang bodoh. Saya tidak sulit menghafal. Satu-satunya yang saya rasakan sebagai hambatan dalam menghafal adalah karena saya seorang penulis. Lho, mengapa?

Penulis adalah orang yang otaknya tak pernah kosong dari ide-ide yang menuntutnya untuk terus berpikir dan menulis. Kapan pun dan di mana pun otaknya selalu memikirkan ide-ide dan menuntutnya untuk segera berhadapan dengan alat tulis (sekarang komputer). Ketika mengerjakan sesuatu, melihat sesuatu, mendengar sesuatu, mengobrolkan sesuatu, mempertanyakan sesuatu, ditanyai sesuatu, membaca sesuatu, apa pun… hampir semua mendatangkan ide-ide untuk ditulis.

Dengan otak yang selalu penuh dengan ide-ide, menghafal Al-Qurãn menjadi sangat sulit. Ide-ide itu menjadi musuh bagi pemusatan pikiran (konsentrasi) untuk menghafal.

Demikian yang saya rasakan selama ini.

Tapi benarkah demikian? Kenyataankah itu? Atau hanya ilusi? Tidak bisakah saya memberontak terhadap ‘sugesti diri’ yang demikian itu?

Saya rindu untuk memiliki hafalan Al-Qurãn yang banyak. Saya berdoa agar di ujung kehidupan saya, malaikat maut datang pada saat saya sudah hafal seluruh Al-Qurãn.

Beberapa hari lalu, saya ingat rumus di atas itu.

Suatu hari, sambil menonton televisi, saya membawa empat buah buku, sebuah mushhaf Al-Qurãn, dan sebuah laptop. Satu buku berisi cerita tentang keadaan di masa-masa setelah Rasulullah wafat, saya letakkan di atas lantai sebelah kanan. Satu buku adalah novel tentang seorang sufi yang jatuh cinta  kepada seorang budak, saya taruh di bawah buku pertama. Satu buku lainnya berisi rumus-rumus ilmu nahwu berbahasa Inggris yang akan saya terjemahkan, saya letakkan di kanan, di dekat laptop. Dan satu lagi adalah buku pelajaran tata bahasa Al-Qurãn, saya geletakkan di belakang laptop.

Apa yang hendak saya lakukan?

Saya ingin membuktikan apakah menghafal Al-Qurãn bisa dilakukan secara sambilan? Pertanyaan itu timbul karena saya sering mendengar beberapa teman mengeluh tidak bisa menghafal karena banyak dan padatnya kesibukan mereka.

Saya nyalakan laptop sambil melirik televisi.

Sambil menunggu laptop melakukan loading, saya baca buku pertama yang berukuran kecil (buku saku). Selesai membaca satu halaman, saya berpindah ke buku kedua. Selesai membaca dua halaman, saya ambil mushhaf Al-Qurãn, memilih 5 ayat yang hendak dihafal.

Sambil melirik laptop yang sudah menampilkan desktop, dan kemudian saya klik aplikasi Microsoft Word, saya membaca ayat pertama, satu kali. Terus saya baca lagi sambil berhitung dengan menggunakan jari-jari tangan kanan yang saya  telakkan di atas paha. Setelah hitungan kelima, saya mengambil buku ketiga, dan kemudian saya mengetik, mencoba menerjemahkan satu rumus. Setelah itu, saya meneruskan lagi membaca ayat tadi, terus hingga mencapai hitungan 20 kali.

Sudah selesai mengulang 20 kali? Saya bertanya pada diri sendiri sambil melihat layar televisi, kemudian meraih buku keempat, membuka dan menatap dua halamannya sepintas. Kemudian saya berdiri, mengambil supidol, dan mulai menulis di white board.

Apa yang saya tulis di white board?  Ayat yang saya baca 20 kali tadi!

Ternyata saya bisa menulisnya di white board tanpa melihat mushhaf!

Jadi, terjawab sudah pertanyaan saya tadi.

Menghafal Al-Qurãn ternyata – juga – bisa dilakukan secara sambilan!

Saya gembira sekali.

Esoknya saya mengulang hal yang sama, sambil iseng-iseng menyetel TV yang sedang menyiarkan pertandingan final piala Eropa 2012 (saya bukan pengemar bola).

Alhasil, ketika banyak orang bereuforia karena kesebelasan Spanyol menjebloskan bola 4 kali ke gawang Italia, saya sendiri berhasil menghafal 5 ayat.

Al-hamdu lillah.

Mari hafalkan Al-Qurãn!

Anda pasti bisa!

Bila anda mau. ∆

Advertisements
Comments
4 Responses to “Menghafal Al-Qurãn Secara Sambilan (Why Not?)”
  1. Dedi says:

    Terima kash ats rumusannya,smoga sy bisa..

  2. Ahmad Haes says:

    Anda pasti bisa!
    Bila anda mau.

  3. reza says:

    tiga huruf terakhir bagi kalian yg gelisah ..M A U

  4. Eko says:

    Semoga bisa saya terapkan, terima kasih atas triknya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: