Kiat Mempelajari Bahasa Arab 3

Infleksi Alias I’rãb

 

Dalam tatabahasa Bahasa Arab (selanjutnya disingkat TbBA), kita menemukan konsep tentang perubahan kata secara tatabahasa (i’rãb). Itulah TbBA, dan segala hal selainnya berputar di sekitar itu. Diskusi apa pun yang dilakukan para ahli tatabahasa selalu berporos pada masalah i’rãb. Apa pun yang mereka katakan, mereka selalu membahas sesuatu yang berkaitan dengan i’rãb. Memahami masalah ini berarti memahami Bahasa Arab. Gagal memahami masalah ini, berarti gagal memahami Bahasa Arab.

Pertanyaan berikutnya adalah: apakah gerangan  i’rãb itu? Untuk menjawab pertanyaan ini, kami ajukan dua perumpamaan (analogi). Yang pertama adalah ‘i’rãb’ (grammatical inflection; infleksi) dalam bahasa Inggris.[1] Hal ini dilakukan untuk mengajak pembaca berdiri pada landasan yang sama, dan membantu pembaca untuk menghubungkannya dengan topik yang dibahas. Yang kedua analoginya diambil dari perasaan-perasaan manusia. Diharapkan analogi-analogi ini akan memisahkan pembaca dari gambaran infleksi dalam Bahasa Inggris, dan kemudian lebih memusatkan perhatian pada Bahasa Arab.

Analogi Bahasa Inggris

Dalam Bahasa Inggris, kita menemukan kata-kata he, him dan his. Ketiga kata ini pada dasarnya sama, tapi berubah sesuai dengan penggunaannya dalam kalimat. Sebagai misal, anda bisa mengatakan I hit him, tapi tidak bisa mengatakan I hit he, tidak pula I hit his.

Bila he menjadi subjek (pelaku), anda akan mengatakan He ate. Bila he menjadi objek (sasaran), anda akan mengatakan I hit him. Dan bila diubah ke dalam bentuk possessive (kepunyaan), anda akan mengatakan His son. Kata yang digunakan adalah sama, tapi bentuknya berubah-ubah sesuai tujuan anda menggunakannya dalam kalimat. Inilah yang disebut grammatical inflection (infleksi) dalam Bahasa Inggris, dan ini disebut i’rãb dalam Bahasa Arab.

Perhatikan kembali infleksi kata dalam Bahasa Inggris ini!
He ate (Dia makan)
I hit him  (Saya memukulnya)
His son (Putranya)

Bisakah anda memikirkan kata-kata Inggris lain yang berinfleksi seperti ini?

Perhatikan! Dalam Bahasa Inggris hanya sedikit kata yang mengalami infleksi. Sebagai contoh, kata benda (nama orang) seperti Nick tidak mengalami perubahan mengikuti perubahan posisinya dalam kalimat. Anda bisa mengatakan Nick ate, I hit Nick atau Nick’s son. Jadi kata Nick dalam ketiga kasus tersebut tidak berubah sama sekali.

Dalam Bahasa Arab, kebanyakan kata benda (bahkan kata kerja) mengalami infleksi.

Analogi dari perasaan manusia

Jadi, jelas infleksi dalam kedua bahasa tersebut tidak sama. Sekarang, mari kita gunakan analogi yang lebih cocok.

Manusia mengalami perasaan-perasaan seperti senang, sedih, dan marah. Perasaan-perasaan itu terlihat pada wajah. Rasa senang, misalnya, terlihat melalui senyum, kesedihan terlihat melalui wajah yang muram, dan kemarahan terlihat melalui wajah yang merengut.

Sekarang, mengapa seseorang menjadi senang, sedih atau marah? Tentu karena ada suasana hati yang mempengaruhinya. Keluarga dan teman, misalnya, bisa mempengaruhi suasana hati seseorang. Sementara orang asing, biasanya kurang mempengaruhi suasana hati seseorang.

Katakan, misalnya, Zaid sedang tidak merasakan apa-apa. Tiba-tiba datang temannya, Nick, dan itu membuatnya senang, dan rasa senang itu terlihat pada senyumnya. Dengan demikian, kita bisa mengatakan kedatangan Nick menjadi penyebab senangnya Zaid.

Dengan kata lain, manusia mengalami perubahan suasana hati sesuai dengan siapa yang ditemui. Kadang kala, suasana hati manusia juga dipengaruhi oleh suasana hati orang lain. Misalnya, ketika Nick datang sambil tersenyum, Zaid juga ikut tersenyum. (Inti dari analogi ini adalah adanya satu pihak yang dipengaruhi oleh pihak lain – pen.)

Mari kita kembali kepada pembahasan tentant infleksi dalam Bahasa Arab.

Kata-kata dalam Bahasa Arab tidaklah benar-benar memiliki keadaan yang tetap. Tapi bila anda meletakkannya dalam kalimat (seperti memasukkan seseorang ke dalam masyarakat), kata-kata itu mulai mempunyai kedudukan khusus secara tatabahasa. Banyak kata mengalami perubahan seperti he dalam Bahasa Inggris, yang lainnya tidak berubah (seperti halnya Nick), dan beberapa kata mengalami perubahan kedudukan secara tatabahasa (grammatical state) namun tidak terlihat.

Jenis kata yang mengalami infleksi dan tidak

  1. Kata yang mengalami infleksi dan terlihat
  2. Kata yang mengalami infleksi tapi tak terlihat
  3. Kata yang tidak mengalami infleksi

Kata-kata mengalami perubahan kedudukan (status) karena pengaruh kata-kata lain (seperti teman mempengaruhi perasaan seseorang). Beberapa jenis kata tertentu mempengaruhi kata-kata lain (seperti keluarga dan teman), sementara yang lain tidak demikian.

Jenis kata menyebabkan infleksi dan tidak

  1. Kata yang menyebabkan infleksi pada kata lain
  2. Kata yang tidak menyebabkan infleksi

Cara lain yang menyebabkan terjadinya infleksi adalah dengan melihat status kata lain dan mengikutinya (seperti Zaid yang ikut senang melihat Nick tersenyum).

Cara satu kata terpengaruh kata lain

  1. Kata 1 mempengaruhi kata 2
  2. Kata 1 mempengaruhi kata 2, dan pengaruh itu diteruskan kepada kata 3

Bila satu kata terpengaruh dengan salah satu dari dua cara tersebut di atas, maka keadaannya berubah (seperti suasana hati manusia), dan perubahan itu terlihat pada (bunyi) akhir kata (seperti perasaan yang terlihat pada wajah).

Apa tujuan semua ini?

Ketika kita menggunakan bahasa, kita butuh cara untuk mengatakan kata mana dari bagian kalimat yang merupakan subjek, predikat, dan objek dari sebuah kata kerja, dan lain-lain. Tanpa cara demikian, maka kalimat-kalimat yang kita buat hanya akan seperti setumpuk kata-kata yang dilemparkan begitu saja, yang tentu tidak mengandung makna yang jelas.

Dalam Bahasa Inggris, mekanisme-(cara kerja)-nya adalah urutan kata dan kata-kata tambahan. Sebagai contoh, bila kita mempunyai tiga kata – hit, Nick, Zaid – dan kita mengatakan Nick hit Zaid, bagaimana anda mengetahui siapa yang memukul dan siapa yang dipukul? Melalui susunan kata-katanya! Kenyataan bahwa Nick terletak di depan kata kerjanya, menjelaskan bahwa Nick adalah pemukulnya, dan kenyataan bahwa Zaid terletak setelah kata kerjanya, menegaskan bahwa dia adalah pihak yang dipukul. Bila anda mengubah susunannya menjadi Zaid hit Nick, maknanya pun berubah.

Contoh lain: Nick is crazy (Nick itu gila). Siapa yang kita bicarakan, dan apa yang kita katakan tentangnya? Kita bicara tentang Nick, dan kita katakan bahwa dia gila. Tapi bagaimana kita mengetahui hal ini? Kita mengetahui karena di situ ada kata is. Kata sebelum is adalah subjek (sesuatu yang kita bicarakan), dan kata setelah is adalah predikat (apa yang kita katakan tentang  subjek; keterangan tentang subjek).

Dalam Bahasa Arab, cara ini juga digunakan. Kata-kata bisa disusun dalam banyak susunan dan tak harus menggunakan kata tambahan untuk mendukung pengertian kalimat. Tapi kita tetap harus tahu mana subjek, mana objek, di mana tempat predikat, dan lain-lain. Inilah yang dijawab oleh infleksi (i’rãb). Itulah yang kasus ketatabahasaan dari sebuah kata, yang menjelaskan kepada kita peran apa yang dimainkannya dalam sebuah kalimat, dan membantu kita memahaminya.

Lebih resminya

Infleksi dalam TaBA disebut sebagai i’rãb/ اِعْرَاب. Bila sebuah kata mengalami i’rãb, ia disebut mu’rab, dan bila tidak, atau mengalami tapi tidak terlihat, maka ia disebut mabniyy(un)/ مَبْنِيّ atau mabni. (dengan kata lain, kebalikan dari mu’rab adalah mabni – pen.). Kata yang mempengaruhi disebut ãmil(un), dan yang tidak mempengaruhi disebut ghairu ãmil(in). Bila sebuah kata terpengaruh secara tidak langsung (seperti Zaid yang menjadi senang melihat Nick tersenyum), maka ia disebut tãbi’(un)/ تَابِع dan kata yang diikutinya disebut matbû’(un)/ مَتْبُوْع.

Tidak seperti perasaan manusia, status ketatabahasaan dalam TbBA hanya ada empat:

  1. Status raf’(un)/ رَفْع (di pesantren biasa disebut rafa’)
  2. Status nashb(un)/ نَصْب (nashab)
  3. Status jarr(un)/ جَرّ (jar)
  4. Status jazm(un)/ جَزْم (jazem)

Ada 8 peran yang dimainkan kata benda dalam kalimat, yang menyebabkan ia menjadi marfu’(un) (dalam status rafa’), ada 12 peran yang menjadikannya manshûb(un) (berstatus nashab), ada 2 peran yang membuatnya majrûr(un) (bersatus jar). Sebagai misal, satu dari 8 peran kata benda adalah menjadi subjek (pelaku) dari kata kerja.

Bila sebuah kata memasuki salah satu dari empat status (kedudukan; keadaan) tersebut, statusnya pada dasarnya harus terlihat. Tergantung jenis kata yang kita bicarakan, perubahannya dilakukan dengan cara berbeda. Ada 9 cara yang dilakukan dan dibahas dalam ilmu tatabahasa (ilmu nahwu).

Contoh

ضَرَبَ زَيْدٌ عَمْراً

Dharaba Zaidun ‘Amran.

Contoh kalimat ini berarti “Zaid memukul Amr.” Di sini kata kerja dharaba  tidak mengalamai i’rãb, dan karena itulah dia disebut mabni. Sementara kata benda Zaid dan Amr (baca seperti anda mengeja Anyer) mengalami i’rãb, sehingga ia disebut mu’rab.

Kata kerja dharaba adalah ãmil  yang mempengaruhi Zaid maupun Amr. Ia menyebabkan Zaid menjadi marfû’ dan Amr menjadi manshûb. Jadi, Zaid menjadi marfû’ karena merupakan subjek dari kata kerja dharaba. Dan Amr menjadi manshûb karena ia menjadi objek kata kerja dharaba.

Terakhir, bagaimana kita mengetahui bahwa Zaid marfû’ dan Amr manshûb? Apakah karena urutannya dalam kalimat? Bukan. Kita bisa menukar posisi kedua kata itu, dan makna kalimatnya tetap sama (Zaid memukul Amr). Status ketatabahasaan kedua kata itu ditandai dengan harakat masing-masing pada akhir kata. Harakat (tanda baca) dhammah/ضمة di atas kata Zaid/ زيد menjelaskan bahwa statusnya marfû’/ مرفوع dan harakat fathah/فتحة di atas kata Amr/ عمرو menegaskan bahwa ia manshûb/منصوب. Kenyataan bahwa harakat keduanya ganda, dan pada Amr terdapat huruf alif, bukanlah masalah penting yang harus dibahasa di sini. (Akan dibahas pada gilirannya – pen.).▲


[1] Naskah ini aslinya ditulis dalam Bahasa Inggris, karena sasarannya memang pembaca berbahasa Inggris, khususnya masyarakat Eropa dan Amerika.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: