Al-Qurãn, Sebuah Gagasan Revolusioner

The great dynamism of Islam, which is reflected by its capability for being adaptable to all curcumstances in all places and at all times, and by its continuous spread in the world, cannot be understood except in the light of its universal and revolutionary message. Its basic principle of the unity of  mankind, which dervies from the unity of Allah, has never ceased to inspire true revolutionary reformers with original and sublime ideas and ideals.

Islam yang sangat ‘hidup’, yang tercermin melalui kemudahannya menyesuaikan diri dengan berbagai keadaan di se-gala tempat pada segala zaman, serta kenyataan bahwa ia terus menyebar ke seluruh penjuru dunia,  hanya dapat dipahami melalui ajarannya yang mendunia (universal) dan membawa perubahan mendasar (revolusioner). Ajaran dasarnya tentang kesatuan umat manusia, yang bersumber dari keesaan Allah, tak pernah berhenti mengilhami para reformer pejuang revolusi sejati dengan gagasan-gagasan dan kon-sep-konsep yang murni serta bermutu tinggi. [1]

Penyebutan Al-Qurãn sebagai gagasan revolusioner tidak perlu menakutkan siapa pun, karena yang ditawarkannya adalah sesuatu yang menguntungkan manusia, alias rahmatan lil-’alamin.[2] Surat Ali Imran ayat 103 mengisyaratkan demikian:

واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا واذكروا نعمت الله عليكم إذ كنتم اعداء فألف بين قلوبكم فأصبحتم بنعمته إخوانا و كنتم علي شفا خفرة من النار فأنقذكم منها. كذلك يبيّن الله لكم آياته لعلكم تهتدون

Berpegang-teguhlah kalian pada ‘ikatan hidup’ yang diajarkan Allah ini (Al-Qurãn), sehingga menjadi satu jama’ah; jangan (malah) berpecah-belah. Bang-unlah kesadaran berdasarkan ni’mat (ajaran) Allah (yang dida’wahkan Rasul) kepada kalian. Dulu kalian (bangsa Arab) hidup saling bermusuhan; lalu (dengan Al-Qurãn) dia (Allah) menjinakkan (rasa permusuhan yang tumbuh) dalam jiwa kalian; sehingga dengan ni’matnya itu (rasa permusuhan kalian) berubah menjadi persaudaraan. Dengan kata lain, (ketika saling bermusuhan itu) kalian ibarat hidup di tepi jurang neraka, lalu dia (Allah) menyelamatkan kalian dari situ. Begitulah Allah menggambarkan kebenaran ayat-ayatnya (Al-Qurãn). Mudah-mudahan kaian menjadikannya petunjuk.

Peristiwa “revolusioner” yang disebutkan dalam ayat di  atas adalah “perubahan drastis” bangsa Arab dari keadaan saling bermu­suhan menjadi saling bersaudara. Rasanya cuma orang abnormal yang tidak menyukai revolusi semacam ini.

Tapi harap diingat kembali bahwa perubahan itu tidak terjadi secara mendadak. Semua diawali dengan kegiatan da’wah yang dilakukan Muhammad sedikitnya dalam waktu sekitar 23 ta­hun. Ini bila kita menganggap Penaklukan Makkah sebagai  ukuran. Tapi peristiwa yang terjadi kira-kira pada tahun ke-8 Hijrah  ini sebenarnya hanya puncak dari sebuah perjuangan yang panjang.

Neraka di depan mata

Yang paling menarik dari ayat (Ali Imran 103) yang dikutip di atas adalah kalimat كنتم علي شفاخفرة من النار , yang artinya : dulu (sebelum Allah menurunkan Al-Qurãn) kalian ada di ambang jurang neraka.

Neraka yang dimaksud Allah dalam ayat ini jelas berbeda dengan neraka yang biasa kita dengar dan baca, yang terletak di alam entah berentah, yang hanya akan ditemui para pendosa setelah mereka mati. Nereka yang disebut di sini, sesuai qarinah ayat adalah “neraka yang ada di depan mata”, yang ibarat kobaran api dari satu peristiwa kebakaran, ia akan melahap siapa saja bila tidak segera menjauh darinya. Karena ayat ini menggambarkan keadaan bangsa Arab sebelum kedatangan Al-Qurãn, maka jelas bahwa yang berhadapan dengan neraka tersebut ada-lah mereka. Tapi bila pada saat itu ditanyakan kepada mereka tentang neraka tersebut, yang sering kita bayangkan sebagai kobaran api, dapat dipastikan bahwa mereka tidak akan mampu menjawab. Mereka tidak melihat kobaran api (harfiah) itu!

Kata النار yang secara harfiah berarti api itu , makna istilahinnya mungkin  hanya dikenal para mu’min; yang pada waktu itu tidak lain merupakan murid-murid Nabi Muhammad. Mungkin juga istilah itu memang sudah akrab di telinga bangsa Arab; namun pengertian mereka tentang istilah tersebut sama dengan pengertian kita sekarang, yaitu nama satu tempat di alam ghaib, yang dipenuhi kobaran api, tempat penyiksaan  orang-orang berdosa. Pengertian ini barangkali tidak bertentangan dengan Al-Qurãn secara keseluruhan, namun hanya cocok dengan ayat-ayat tertentu dalam Al-Qurãn, bila ada.

Yang jelas ayat ini menyebut istilah an-nãr (neraka) dalam konteks perumpamaan, bukan dalam arti hakiki. Pengertian istilah ini dibangun oleh dua kata yang secara makna berkaiatan, yaitu kata lã tafarraqü/لا تفرّقوا (jangan kalian berpecah-belah) dan a’dã-an/اعداء (bermusuhan). Dengan kata lain, penyebutan neraka di sini agaknya sangat berkaitan dengan watak bangsa Arab sendiri.

Terpecahnya bangsa Arab menjadi berbagai suku yang saling bermusuhan  adalah cerita yang mashur.  Namun penyebutan (tidak langsung) keadaan tersebut sebagai faktor penyebab timbulnya “neraka” (dunia) agaknya baru terda-pat dalam Al-Qurãn, khususnya dalam ayat tersebut. Tapi bukankah kita sendiri sering mengatakan situasi demikian itu sebagai api di dalam sekam?

Istilah api di dalam sekam ini agaknya lahir dari masyarakat petani. Sehabis menumbuk padi, kulit-kulit padi yang disebut sekam itu disapu, dikumpulkan, lalu dibakar. Bakaran pertama yang meninggalkan bara, ditimbun lagi dengan sekam-sekam baru. Tapi meski ditimbun  dengan sekam-sekam baru sampai tidak kelihatan, bara api itu terus menyala,  perlahan-lahan merembet ke atas, dan bila tertiup angin nyalanya kembali berkobar. Begitulah api dalam sekam! Begitu pula perpecahan dan permusuhan; yang sewaktu-waktu bisa mengobarkan api peperangan.

Kenyataannya, seperti telah disinggung di depan, bangsa Arab pernah mengalami perang saudara yang sangat menyengsarakan, yang kebetulan di dalamnya Muhammad sendiri terlibat, meski konon hanya sebagai pengumpul anak panah yang berceceran, sebagaimana lazim dilakukan para pemuda remaja bangsanya dalam setiap perang.

Dampak dari sebuah perang adalah neraka yang nyata. Manusia saling membunuh. Kadang pembunuhan dilakukan juga atas orang-orang yang tak berdaya seperti para jompo dan anak-anak. Tak jarang tindak perkosaan pun menjadi ‘hiasan’ sebuah perang. Rumah-rumah tidak hanya dijarah, tapi juga dibakar. Kampung dan kota dijadikan lautan api. Lingkungan hidup ru-sak binasa. Manusia-manusia yang tertinggal terpaksa harus hidup dengan serba kemelaratan.

Dengan demikian, jelaslah apa sebabnya Allah menyebut situasi perpecahan dan permusuhan sebagai situasi “di ambang jurang neraka”.

Kemudian, kebalikan dari perpecahan dan permusuhan adalah ihwãnan/ إخوانا (persaudaraan); sehingga dapat disimpulkan pula bahwa kehidupan saling bersaudara adalah kehidupan “sorga”.

Ditegaskan dalam ayat tersebut bahwa persaudaraan itu timbul karena Allah melalui Al-Qurãn ‘menjinakkan’ hati mereka (bangsa Arab). Tentu tidak otomatis, tapi berproses, dan melibatkan peran aktif mereka pula. Jelasnya, Aisyah memberikan gambaran demikian:

إنما أول ما نزل منه سورة من المفصّل فيها ذِكر الجنة و النار حتى إذا أثاب الناس إلي الإسلام نزل الحلال والحرام. ولو نزل أول شيئ “لاتشربوا الخمر” لقالوا “لا ندع الخمر أبدا” و لو نزل “لا تزنوا” لقالوا “لا ندع الزنى أبدا”. (رواه البخارى)

Sebenarnya (setahu saya) yang pertama-tama turun darinya (Quran) adalah Surat-surat[3] Mufashshil (menjelaskan secara rinci), yang di dalamnya terdapat penyebutan (secara rinci) “sorga” dan “neraka”. Baru setelah orang-orang menyambut da’wah Islam, turun (ayat-ayat tentang) “halal” dan “haram”. Kalau saja yang pertama kali turun (adalah ayat lara-ngan) “janganlah kalian meminum khamr”, pasti waktu itu mereka (orang Arab Makkah) menjawan (dengan) “kami tidak akan meninggalkan khamr selamanya”. Atau seandainya yang turun (itu) “jangan kalian ber-zina”, pasti waktu itu mereka menjawab “kami tak akan meninggalkan zina selamanya”.

Hadis ini, selain menegaskan tentang jenis ayat-ayat yang turun pada awal kerasulan Muhammad, juga menegaskan kebiasaan mereka mabuk-mabukan dan berzina (free-sex), yang sudah pasti sangat berpengaruh pada terbentuknya situasi kehidupan yang bagai neraka. Melalui Hadis ini juga tersirat gambaran tentang jiwa bangsa Arab yang keras kepala, sekaligus bagaimana cara ‘menjinakkan’ mereka, yaitu dengan ayat-ayat mufashshil yang menjelaskan tentang sorga dan neraka; yang lagi-lagi bukan sorga dan neraka di alam entah berentah, tapi yang ada “di depan mata mereka”. Neraka itu adalah kenyataan hidup yang serba tidak mengenakkan bagi para korban  perpecahan, permusuhan, minuman keras, dan perzinaan. Sedangkan sorga adalah kebalikan dari itu. Penerangan yang kena secara jitu, menyebabkan kekerasan (sebagian) mereka menjadi lunak, sehingga ak-hirnya persaudaraan (“sorga”) pun bisa ditegakkan.


[1] The Quran/An English Translation of the Meaning of the Quran, checked and revised by Mahmud Y. Zayid,  hal. xii, cetakan pertama, Dar Al-Choura, Beirut, Lebanon, 1980.

[2] Al-Anbiya’ ayat 106.

[3] سورة  adalah kata benda tunggal, tapi di sini bermakna jamak, karena dihubungkan dengan kata من المفصّل yang menyatakan arti “kelompok”, yaitu kelompok ayat-ayat yang bersifat menjelaskan sesuatu secara gamblang.

Comments
One Response to “Al-Qurãn, Sebuah Gagasan Revolusioner”
  1. Edi Sulistiyono says:

    Thanks, yg ini lebih mudah dipahami..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: