Kajian Wahyu Pertama (1): Beberapa Makna Iqra

Goa Hira.

Setiap membicarakan surat Al-‘Alaq sebagai wahyu  yang diterima Nabi Muhammad pertama kali, pada umumnya orang meng­anggap atau menafsirkan bahwa Jibril menyuruh Muhammad memba­ca. Ada yang mengatakan Muhammad disuruh membaca tulisan, ada pula  yang mengatakan yang harus dibacanya adalah  “situasi”, yaitu situasi kota Makkah dan sekitarnya, mulai dari  keadaan alamnya sampai keadaan masyarakatnya. Dengan kata lain,  satu pihak  mengartikan perintah membaca itu secara harfiah,  yang lainnya menganggap berarti kiasan.

Karena itulah mereka menerjemahkan kata iqra dalam ayat pertama surat tersebut menjadi bacalah. Setahu penulis,  baru Yusuf Abdullah Ali dalam The Holy Quran yang menerjemahkannya menjadi proclaim (nyatakan, umumkan).

Sementara itu, dalam A Dictionary Of Modern Written  A­rabic, Hans Wehr menyebutkan bahwa arti kata qara-a, khususnya untuk  Quran adalah declaim (berdeklamasi; membaca  di  depan umum sebagaimana membaca syair), atau recite, yang berarti say  (especially  poems) aloud from  memory (mengucapkan  —khususnya  syair—  hafalan dengan suara keras).[1] Jadi, declaim dan recite agaknya mempunyai pengertian yang sama.

Dengan demikian, kita mendapatkan tiga makna dari  kata iqra, yaitu:

1. Bacalah

2. Nyatakan/umumkan(lah)

3. Deklamasikan (berdasar hafalan)

Di antara ketiga makna tersebut, yang beredar dalam masyarakat melalui para ustadz dan penceramah adalah pengertian yang pertama (bacalah), dengan tambahan (penafsiran) bahwa membaca yang dimaksud adalah membaca apa saja yang bisa ‘dibaca’, baik bahan-bahan bacaan biasa maupun segala kenyataan hidup yang dijumpai. Dengan demikian, satu segi, kegiatan membaca tersebut berarti kegiatan menuntut ilmu secara umum. Segi lainnya, membaca yang dimaksud adalah melakukan kegiatan kontemplatif (comtemplative), yaitu merenungi dan menambil hikmah (pelajaran) dari segala kenyataan hidup.

Manakah  pengertian  yang benar?

Semua  pengertian  itu adalah  benar. Tapi benar menurut ukuran apa? Secara  harfiah  maupun maknawiah, semua merupakan pengertian yang benar dari kata iqra.  Tapi apakah  kata  iqra dalam surat Al-’Alaq itu  bisa  terwakili oleh  salah satu atau semua pengertian  tersebut? Pertanyaan ini tentu harus dijawab dengan hati-hati dan menggunakan metode (prosedur) yang bisa dipertanggung-jawabkan.

Tentu harus diingat bahwa kata iqra itu berasal dari sebuah wahyu atau kalãmullah (perkataan Allah). Melalui teori percakapan (dialog), misalnya, bisa kita ambil sebuah landasan berpikir (metode) untuk membangun pemahaman. Dalam sebuah percakapan, paling sedikit akan kita dapati unsur-unsur:

1.  Pembicara (orang pertama)

2.  Lawan bicara (orang kedua)

3.  Bahan pembicaraan (orang, atau sesuatu)

4.  Bunyi pembicaraan (perkataan —atau teks— seutuhnya)

Dalam konteks surat Al-’Alaq —begitu juga dalam Al-Qurãn secara keseluruhan, yang menjadi pembicaranya adalah Allah, dengan catatan bahwa ia diwakili oleh Jibril, lawan bicaranya Nabi Muhammad, yang dibicarakannya —antara lain — perintah iqra.

Dalam teori dialog juga berlaku prinsip bahwa makna setiap perkataan ditentukan oleh pembicara, bukan oleh pendengar atau selainnya. Karena itulah, makna setiap kata dalam surat Al-’Alaq ini juga —bukan hanya kata iqra— ditentukan oleh Allah, bukan oleh kita atau siapa pun.


[1] Oxford Learner’s Dictionary of Current English.

Comments
3 Responses to “Kajian Wahyu Pertama (1): Beberapa Makna Iqra”
  1. Rampok says:

    hemh… makasih infonya.. moga bisa bermanfaat.

  2. Anton saputra says:

    Informasi2nya sgt m’kykan bgi org2 miskin ilmu spt sy.trmksh pak..

  3. Ahmad Haes says:

    Smg selanjutnya Allah membuka kesempatan bg Anda utk memperkaya ilmu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: